“Ramadhan, The Month of Victory” Oleh Ahmad Fauzan Aqil S.Pd.

NOTULENSI KAJIAN ONLINE (K-ON)

“Ramadhan, The Month of Victory”

Sabtu, 11 Mei  2019

Ahmad Fauzan Aqil, S.Pd.

 

SESI PEMATERIAN

 

Bismillahirrahmanirrahim

Assalamu’alaikum warahmatullah wabarakatuh

Alhamdulillahi bi ni’mati tatimus shalihah, amma ba’du

Alhamdulillah, Allah dengan karunia-Nya mengizinkan kita bisa bersilaturahim dengan kawan-kawan semua di agenda sekarang ini yang insya Allah diberikah berkah yang melimpah oleh Allah SWT karena kita tetapkan niat untuk sama-sama belajar.

Shalawat dan salam senantiasa tersampaikan pada Rasulullah SAW beserta keluarga sahabat tabi’in dan tabi’at serta kepada kita ummat akhir zaman yang menyambungkan risalah dakwah nabi hingga saat ini. Aamiin yaa Rabb

            Sebelum menginjak Ramadhan, sudah seperti apa kondisi keimanan kita terhadap Allah swt? Menyambut bulan agung yang mulia ini. Sebagian kawan-kawan pasti tau dong, kalo kita dianjurkan untuk membaca Doa untuk Sampai ke Bulan Ramadhan?

Yaps betul,

“Allahumma bariklana fi Rajaban wa Sya’bana wa balighna fii Ramadhan”

“Ya Allah berkahilah bulan Rajab dan bulan Syaban kami, dan pertemukanlah dengan Ramadhan”

Doa ini sangat filosofis kalo kita bedah kawan-kawan. Kalian pasti tau dong tanaman padi, berapa lama kira-kira kita harus panen supaya tanaman padi itu jadi beras yang unggul?

Pasti bakal lama banget, bahkan di beberapa daerah di Indonesia cuma bisa satu kali panen tapi ada juga sampe 3 kali panen. Nah itu semua tergantung perlakuan kita ke tanaman padi itu kaya gimana. Misal nih ya, kita tanam padinya terus akhirnya udah tersusunkan tapi kita biarin aja, bisa-bisa kena hama tuh akhirnya gagal deh. Ulang lagi dari awal. Atau bisa jadi irigasi ga bagus atau macam-macam deh, ga cocok sama iklim cuaca di daerahnya pun bisa jadi faktor. Kalo kaya gitu kita bakal lama deh panennya dan bisa jadi untung-untungan tuh panen, bisa bagus apa ngga

Nah itu semua kaya perlakuan kita sama Ramadhan guys yag kita ibaratin kaya kita panen padi pas udah nanem dari jauh-jauh hari. Lho kok bisa?

Jadi, kalo persiapan kita aja masih ga bener atau bahkan ga persiapan sama sekali buat nyambut nih bulan Ramadhan ini, itu sama aja kaya kita biarin ladang sawah kita itu dianggurin gitu aja. Kalau pun ditanamnya cuma asal tanam aja deh yang penting panen aja dulu. Kurang lebih gitu deh kalo kita kalo kita ga buat Ramadhan ini Lebih Bermakna, maka Ramadhan ini Sia-Sia. Simpulannya cuma itu

Tapi kang, ini kan udah mulai 6 hari Ramadhannya? Jangan khawatir kawan-kawan, ga ada kata telat ko dalam beramal. Apalagi skrg masih ada 24 hari lagi kira-kira, bener kan?

Naah, buat yang udah siapin Ramadhannya barakallah yaak buat perencanaannya.  Kalo buat yang belum, tadi ada planner Ramadhan tuh buat kalian dari panitia biar bisa di kira-kira aja sisa Ramadhan ini mau ngapain nih. Sayang loh, kita selaku muslim haruslah berpikir dan merasakan kalo Ramadhan kita sekarang ini yang terakhir. Bisa jadi tahun depan kita ga ada umur kan, wallahu a’lam. Maka sebaiknya lah kita memaksimalkan kebaikan dan berlomba-lomba dalam kebaikan pula. Jadi, apa nih amal kita selama kurang lebih 24 hari Ramadhan di tahun ini?

Coba deh kita sama-sama ayat di bawah ini

Allah SWT berfirman:

(QS. Al-Baqarah 2: Ayat 185)

 

شَهْرُ رَمَضَانَ الَّذِيْٓ اُنْزِلَ فِيْهِ الْقُرْاٰنُ هُدًى لِّلنَّاسِ وَ بَيِّنٰتٍ مِّنَ الْهُدٰى وَالْفُرْقَانِ ۚ  فَمَنْ شَهِدَ مِنْكُمُ الشَّهْرَ فَلْيَـصُمْهُ ۗ  وَمَنْ کَانَ مَرِيْضًا اَوْ عَلٰى سَفَرٍ فَعِدَّةٌ مِّنْ اَيَّامٍ اُخَرَ ۗ  يُرِيْدُ اللّٰهُ بِکُمُ الْيُسْرَ وَلَا يُرِيْدُ بِکُمُ الْعُسْرَ وَلِتُکْمِلُوا الْعِدَّةَ وَلِتُکَبِّرُوا اللّٰهَ عَلٰى مَا هَدٰٮكُمْ وَلَعَلَّکُمْ تَشْكُرُوْنَ

 

“Bulan Ramadan adalah (bulan) yang di dalamnya diturunkan Al-Qur’an, sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang benar dan yang batil). Karena itu, barang siapa di antara kamu ada di bulan itu, maka berpuasalah. Dan barang siapa sakit atau dalam perjalanan (dia tidak berpuasa), maka (wajib menggantinya), sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain. Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu. Hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, agar kamu bersyukur.”

Naah, jadi coba kita upayakan kalo Ramadhan kita sebagai bentuk kemenangan kita terhadap Al-Quran. Poinnya banyak deh:

  1. Satu huruf di bulan lain 10 kali kebaikan, di bulan Ramadhan 70 kali kebaikan
  2. Apalagi kalo ngehafal, tadaburin, ditambah lagi ngetasmiin
  3. Ditambah lagi kalian diminta buat jadi guru ngajinya

Insya Allah makin berlipat, itu baru perlakuan kita ke Al-Quran aja loh. Jadi, you reach about your maximizing competency what you have. Coba deh yang di bulan selain Ramadhan biasa-biasa aja amalnya, jadi sekarang luar biasa mumpung Ramadhan tempatnya bulan berlipat pahala. Amalnya dilist satu persatu, tilawah berapa juz khatam, dzikir apa aja, baca buku, tahfidz berapa juz, dsb. Ayo mumpung masih di awal Ramadhan, insya Allah bisa maksimal

Jangan sampe kita jadi orang yang rugi saat Ramadhan meninggalkan kita apalagi menjadi orang yang senang, yang seharusnya kita sedih kalo Ramadhan ninggalin kita karena bulan yang mulia ini telah pergi meninggalkan kita. Terpenting, inget loh amalan kita bukan karena Ramadhan juga guys tapi amalan kita selalu karna Allah. Justru disanalah ujian kita pasca Ramadhan seperti apa, tetep istiqomah atau malah tidak ada perubahan. Jadi, kita langsung hijrahlah pasca Ramadhan menuju ke arah yang lebih baik

Kalo kita pelajari keutamaan Bulan Ramadhan, kurang lebih ada segini nih yang bisa kita ambil hikmahnya:

  1. Syahrut Tarbiyah, bulan pendidikan dari anak-anak hingga dewasa kita shaum belajar menahan yang membatalkan shaum dari pagi sampai petang, khususnya kita belajar melihat ke bawah atas penderitaan orang-orang di bawah kita yang susah makan dan susah hidup.
  2. Syahrul Ibadah, ibadah yang berlipat mencirikan sangat mulianya bulan ini dari banyaknya pahala yang dikucurkan, amalan yang gak habis-habisnya, dan tanpa gangguan syaitan yang membisikkan kita.
  3. Syahrul Jihadun Nafs, bulan jihad terutama pada hawa nafsu. Sekalipun syetan dibelenggu, tapi nafsu kita masih ada yg sewaktu-waktu bisa melumpuhkan amalan kita. Seperti halnya saat perang yang diikuti Rasulullah, beberapa sahabat menanyakan tentang shaum di saat perang dan Rasul pun menjawab dengan trus melanjutkan perang.
  4. Syahrul Barakah wa Rahmah, keberkahan di dalamnya ada malam Lailatul Qodar.
  5. Syahrul Qiyam, menghidupkan malam dengan alunan ayat-ayat Al-Quran dan kajian. Iman kita yg menentukan seberapa kuat kita menghidupkan malam di bulan Ramadhan.
  6. Syahrul Maghfiroh, ampunan yang luar biasa disampaikan Allah kepada hamba-Nya. Karena hanya Allah lah yang tau ibadah shaum kita sperti apa, maka perbanyaklah doa ampunan kepada Allah swt.

Terakhir, Ramadhan juga mengajarkan kita pentingnya toleransi antar umat beragama. Mayoritas muslim di Indonesia menjadikan non muslim menghormati ibadah kita. Kita liat di sekitaran jalan, warung-warung ditutup saat Ramadhan walaupun ada sebagian ghodin tersembunyi. Pun juga saat muslim itu minoritas, saling menghormati baginya saat mereka shaum. Itu semua kita hidup rukun dalam bingkai keberagaman agama.

Salah satu yg paling berkesan adalah ketika kita liat di dunia sana ada yg shaum lebih dari 20 jam yang mana hanya sekitar 2-3 jam iya berbuka. Itu karunia Allah baginya untuk beribadah lebih, kita bersyukur di Indonesia hanya 14 jam kurang lebih namun akan lebih berkah kita ikut mencobanya kesana, tertarik ikutan? Lets trip to Europe 😊

Wassalamu’alaikum wr wb.

 

 

 

 

 

SESI DISKUSI

  1. Bagaimana mengatur waktu ingin tilawah, menghafal Al-Qur’an dan amalan lainya tapi di bulan puasa ini masih banyak tugas kuliah yang harus dikerjakan
  2. Bagaimana jika ada yang ingin mendataburi al- qur’an tapi takut malah jadi salah tangkap

3.Bagaiman cara mengatasi rasa malas dalam membaca Alquran di bulan ramadhan ini, jelas tadi dijelaskan oleh pemateri ganjaran dalam membaca Alquran satu huruf saja di Ganjar apalagi saku ayat,juz dan sebagainya. Juga sekarang dibarengi dengan banyaknya tugas yang melanda? Terimakasih

Jawaban

  1. Waktu tilawah itu ga perlu di atur, yang perlu diatur waktu 24 jam kita. Pasti ada dan akang yakin ada celah setiap aktivitas kita di 24 jam kita, duduk di angkot, nunggu dosen di kelas, rehat selepas shalat, juga murojaah saat lagi perjalanan. Tugasnya gmana? Kurangi waktu tidur kalo punya tugas, isi di ba’da shubuh sblm berangkat, larut malam setelah tarawih, atau selepas sahur menunggu shubuh. Tawazunin aja urusan kuliah sm tilawah, klo targetnya gede lagi maka dikorbanin lagi waktu tidurnya. Semangat!
  2. Rujuk ke salah satu Tafsir Al-Quran kaya Tafsir Jalalain, Ibnu Katsir, Ibnu Abbas biar ga takut pelajarinya. In sya Allah lebih safety
  3. Malas itu hawa nafsu, timbul dari diri kita. Jadi, solusinya di lawan dan dipaksa dengan cara sering nimbrung sama orang-orang yang banyak baca Al-Quran, DT contohnya. Lama-lama duduk disana aja dulu, 30 menit minimal. Kalo banyak tugas, jangan sampe tugas itu jadi alasan buat nafsu kita supaya malas, apalagi akhirnya ga jadi ngerjain tugasnya deh. Makanya penting kita sering punya lingkungan yang baik juga untuk aktivitas kita.

PENUTUP

semoga dapat bermanfaat, menjadikan kita lebih baik lagi, dan dapat meraih keberkahan pahala di sore hari ini. Aamiin.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *